Eli Eli Lama Sabakhtani

  • Whatsapp

Ayat Bacaan: Matius 27:46

Matius 27:46 : “Kira-kira jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: “Eli, Eli, lama sabakhtani?” Artinya: Allah-Ku, Allah-Ku, mengapa Engkau meninggalkan Aku? Inilah tahap kesembilan dari penderitaan Kristus. Kata-kata ini merupakan puncak dari segala penderitaan-Nya bagi dunia yang terhilang.”

Read More

Khotbah / Renungan :

Kata-kata Yesus bukan kebetulan diucapkan tetapi memang menggenapi nubuat dalam kitab Mazmur (1000 tahun sebelum Yesus lahir) yakni Mazmur 22:2. Bahwa Yesus mengutip kata-kata Mazmur ini membuktikan bahwa kata-kata itu juga merupakan suatu nubuat tentang Dia. Ada 4 hal yang akan kita bahas dalam kata-kata Yesus ini.

I. SIAPAKAH YANG MENINGGALKAN YESUS?
Dari kata-kata Yesus jelas bahwa di atas salib Ia ditinggalkan oleh Allah. Tapi Allah yang mana ? Ini diperdebatkan dalam dunia teologia. Masalahnya adalah kita mengenal adanya 3 pribadi Tritunggal (Bapa, Anak dan Roh Kudus) tapi konsep inkarnasi kita juga mengatakan bahwa sewaktu pribadi kedua (Anak) menjadi manusia maka Ia tetap adalah Allah sehingga di dalam 1 pribadi-Nya berdiam keallahan dan kemanusiaan secara bersama-sama.

Jadi apakah pribadi pertama Tritunggal (Bapa) yang meninggalkan Yesus sebagai Allah-Manusia ataukah Allah Anak meninggalkan Yesus sebagai manusia. Sebagian orang percaya pandangan yang kedua bahwa Allah Anak meninggalkan Yesus sebagai manusia. Pandangan ini kelihatannya tidak tepat karena jika ini yang terjadi berarti bahwa yang tertinggal di atas kayu salib hanyalah hakikat manusia itu.

Dan itu berarti juga bahwa Yesus mati hanya sebagai manusia saja. Kalau yang mati hanya manusia saja maka penebusan yang Ia lakukan tidak bisa mempunyai kuasa yang tidak terbatas! Dalam Mazmur 49:8-9 versi NIV : “No man can redeem the life of another or give to God a ransom for him the ransom for a life is costly, no payment is ever enough”(Tak seorang manusiapun bisa menebus nyawa orang lain atau memberikan kepada Allah tebusan untuk dia. Tebusan untuk suatu nyawa sangat mahal, tak ada pembayaran yang bisa mencukupi).

Jadi, ayat ini mengatakan bahwa manusia tak bisa menebus manusia lain. Jadi, seandainya Yesus mati hanya sebagai manusia saja, maka Ia tidak bisa menebus dosa kita. Jadi pandangan ini rasanya tidak benar. Jika demikian maka sepertinya yang benar adalah pandangan pertama bahwa pribadi pertama dari Tritunggal (Bapa) meninggalkan pribadi kedua dari Tritunggal (Anak/Yesus Kristus) dalam keadaan-Nya sebagai Allah-Manusia. Jadi Allah Bapa meninggalkan Allah Anak.

Ini berarti bahwa terjadi perpisahan di antara pribadi-pribadi Tritunggal. Apakah itu berarti bahwa Allah Tritunggal menjadi bubar? Ini misteri yang tak terpecahkan ! Tetapi bagusnya pandangan ini adalah Kristus betul-betul memikul hukuman dosa. Dalam Pulpit Commentary dikatakan : Ia ‘ditinggalkan’ supaya Ia bisa menanggung dosa-dosa manusia dalam beratnya yang penuh dan menghancurkan, dan dengan menanggungnya, Ia menyelamatkan. (hal. 593). Karena Kristus memikul hukuman dosa itu sebagai Allah dan manusia, maka penebusan-Nya mempunyai kuasa yang tak terbatas!

II. MENGAPA YESUS DITINGGALKAN OLEH BAPA?
Mengapa Yesus ditinggalkan oleh Bapa? Ini ada kaitannya dengan status Yesus sebagai penebus dosa. Yesus memang tidak berdosa sama sekali tapi waktu Ia menggantikan posisi orang berdosa maka dengan demikian Ia dijadikan berdosa. (2 Korintus 5:21). Maka posisi dan kondisi Yesus sekarang di hadapan Allah bukan lagi sebagai Anak yang terkasih yang berkenan kepada-Nya (Matius 3 :17) melainkan sebagai orang berdosa.

Allah adalah suci/kudus dan sifat ini tidak memungkinkan Dia untuk bersatu/berhubungan dengan dosa. Hab 1:13 – Mata-Mu terlalu suci untuk melihat kejahatan dan Engkau tidak dapat memandang kelaliman….” (Bandingkan dengan Yesaya 59:2). Karena itu saat Yesus tampil di hadapan-Nya sebagai perwakilan orang berdosa maka kesucian-Nya tidak memungkinkan untuk tetap bersatu dengan Yesus. Itulah sebabnya Ia harus meninggalkan Yesus dan karena itulah Yesus berseru “Eli-Eli lama sabakhtani”.

III. MENGAPA YESUS HARUS DITINGGALKAN BAPA ?
Mengapa Yesus harus mengalami semua ini? Tidak cukupkah penghinaan, pukulan, cambukan, penyaliban yang Ia terima? Jawabnya tidak cukup, karena manusia terdiri dari tubuh dan roh. Karena itu Yesus harus mengalami penderitaan jasmani maupun rohani di samping karena dosa memisahkan Allah dan manusia (Kejadian 3:23-24; Yesaya 59:1-2; 2 Tesalonika 1:9). Karena itu kalau Yesus mau memikul hukuman dosa kita, Ia harus mengalami keterpisahan itu.

Keterpisahan dengan Bapa ini menyebabkan terjadinya hal-hal yang bertentangan dengan yang biasanya. Ini bisa terlihat dengan mengkontraskan kata-kata Yesus sendiri dalam sepanjang pelayanan-Nya dengan kata-kaya-Nya di atas kayu salib. Dulu Ia berkata : Aku tahu, bahwa Engkau selalu mendengarkan Aku, …” (Yohanes 11:42), “Dan Ia, yang telah mengutus Aku, Iamenyertai Aku. Ia tidak membiarkan Aku sendiri,…” (Yohanes 8:29). Sekarang Ia berteriak : “…AllahKu, AllahKu, mengapa Engkau meninggalkan Aku?” (Matius 27:46). Dan sebenarnya ini adalah hukuman yang terberat bagi Yesus (melebihi pencambukan dan penyaliban).

Mengapa ini adalah penderitaan paling hebat ?
(1) Ini merupakan penderitaan rohani. Setiap orang yang pernah mengalami penderitaan rohani tahu bahwa penderitaan rohani lebih berat dari penderitaan jasmani.
(2) Yesus selalu dekat dengan Bapa-Nya, tetapi sekarang harus terpisah. Orang yang berdosa memang tidak peduli kalau dirinya tidak mempunyai hubungan dengan Allah. Tetapi kalau orang itu adalah orang Kristen, makin rohani orang itu, makin akan merasa berat kalau menjauh dari Bapa. Apalagi Yesus!
(3) Yesus ditinggal justru di puncak penderitaan-Nya, yaitu pada saat Ia sedang menderita di atas kayu salib. Ada 2 hal yang perlu diperhatikan yakni pada saat-saat lain, Yesus selalu merasakan kehadiran Bapa-Nya. Juga biasanya orang-orang yang hampir mati syahid selalu merasakan kehadiran Allah (Contohnya Stefanus dalam Kisah Para Rasul 7:56).

Tetapi pada saat Yesus menderita secara luar biasa dan mau mati, Ia justru ditinggal oleh Allah! Karena itu, jelas bahwa pada waktu Yesus mengalami ketakutan di taman Getsemani, sebetulnya bukan penderitaan fisik (cambuk, salib), penghinaan, keadaan ditinggal / dikhianati oleh murid-muridNya dsb yang Ia takuti, tetapi peristiwa inilah yang Ia takuti. Karena Yesus sudah mengalami keterpisahan ini, maka orang berdosa yang terpisah / tidak mempunyai hubungan dengan Allah, akan diperdamaikan dengan Allah kalau ia percaya kepada Yesus. (Roma 5:1; 2 Korintus 5:18-21).

Sudahkah saudara berdamai dengan Allah? Ingatlah bahwa sebaik apa pun saudara hidup, kalau saudara belum datang dan percaya kepada Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat saudara, maka saudara adalah musuh Allah! Datanglah dan percayalah kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat saudara, maka saudara akan diperdamaikan dengan Allah! Karena Yesus sudah mengalami keterpisahan ini juga maka orang Kristen yang sudah diperdamaikan dengan Allah, tidak bisa lagi mengalami keterpisahan dari Allah, baik di dunia ini maupun di dalam kekekalan. (Ibrani 13:5b).

BACA JUGA: YESUS MEMBERIKAN JAMINAN YANG PASTI

Melihat manfaat yang besar dari fakta ini, maukah saudara percaya kepada Kristus? Kalau saudara tetap tidak mau percaya pada Kristus, camkanlah bahwa kata-kata Kristus ini “Allahku-Allahku mengapa Engkau meninggalkan Aku” juga menunjukkan nasib dari orang-orang yang tidak percaya sampai akhir yakni terpisah dari Allah sebagaimana kata 2 Tesalonika 1:9 – “Mereka ini akan menjalani hukuman kebinasaan selama-lamanya, dijauhkan dari hadirat Tuhan dan dari kemuliaan kekuatanNya”.

IV. BAGAIMANA SIKAP YESUS KETIKA DITINGGALKAN BAPA?
Yesus ditinggalkan oleh Bapa. Lalu bagaimana sikap Yesus ? Matius 27:46 berkata : “berserulah Yesus” Seruan ini menunjukkan bahwa Yesus sangat sedih. Kata ‘mengapa’ dalam dalam teriakan Yesus itu tidak menunjukkan bahwa Ia betul-betul tidak tahu apa sebabnya Ia ditinggalkan oleh Bapa-Nya. Itu hanya merupakan ungkapan kesedihan-Nya saja. Yesus pasti tahu tujuan kedatangan-Nya ke dalam dunia (bdk. Yohanes 12:27).

Wajar kalau Yesus sedih. Perpisahan bisa menyedihkan tetapi tingkat kesedihan dari sebuah perpisahan ditentukan oleh kualitas dan kuantitas kedekatan kedua pihak yang berpisah. Semakin dekat dan semakin lama 2 orang bersama maka akan semakin menyedihkan/menyakitkan jika terjadi perpisahan. Dari segi kualitas, Yesus sangat menyatu dengan Bapa. Ia berkata dalam Yohanes 10:30 : Aku dan Bapa adalah satu.” Dalam Yohanes 14:10 Ia juga berkata : ‘Aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam Aku?… Bapa, yang diam di dalam Aku,… ‘. Ia dan Bapa juga saling mengasihi (Matius 3:17; Yohanes 10:17; Yohanes 14:31).

Secara kuantitas, kasih di antara Bapa dan Yesus ini sudah sejak kekekalan (Yohanes 17:24). Dengan kualitas dan kuantitas semacam ini maka dapat dibayangkan kesedihan Yesus yang sangat luar biasa. Tidak ada kesedihan di dunia ini yang bisa melampaui kesedihan Yesus ini. Jadi saat Yesus ditinggalkan oleh Bapa Ia sangat menderita (seperti sudah dijelaskan pada bagian 3) sekaligus sangat sedih.

BACA JUGA: YESUS DATANG MEMBAWA KELIMPAHAN

Dalam keadaan seperti ini, bagaimana sikap Yesus? Ia tetap “beriman” dan tetap “setia” sampai akhir. Kata ‘AllahKu’ yang diulang sampai 2 kali menunjukkan bahwa dalam kesedihan yang terdalam itu, Ia tetap “beriman” dan berpegang kepada Bapa-Nya. Walaupun Ia mengalami kesedihan dan penderitaan yang sangat hebat Ia tidak mengutuk Allah-Nya melainkan Ia bertahan, hingga akhirnya mulut-Nya bisa berkata “Sudah Selesai” atau “Sudah Genap” dan setelah itu Ia menyerahkan nyawa- Nya kepada Bapa-Nya.

Ini harusnya merupakan teladan bagi kita. Dalam saudara mengiring Yesus/melayani Tuhan, mungkin saudara banyak mengalami kesedihan dan penderitaan, kesulitan dan air mata. Salib yang kau pikul terasa berat. Apa yang akan saudara lakukan? Mengutuk Tuhan, membuang salib itu dan meninggalkan-Nya? Atau tetap percaya dan setiap kepada-Nya dan terus memikul salibmu? Tetaplah percaya dan setia hingga akhir karena Juruselamatmu sudah terlebih dahulu melakukan itu bagimu. Sebagaimana Kristus setia sampai mati, saudara pun harus setia sampai mati, setia memikul salibmu sampai akhirnya anda berjumpa dan masuk dalam dekapan Sang Juruselamatmu dalam surga yang baka.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

3 comments

    1. Menurut pandangan saya :
      YESUS adalah Anak Allah yg menjadi MANUSIA (Yohanes 1:14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.)

      Dlm keadaanNya sebagai manusia, Yesus diurapi / disertai oleh ALLAH BAPA (Yohanes 10:30 Aku dan Bapa adalah satu.” / Yohanes 17:21 supaya mereka semua menjadi satu, sama seperti Engkau, ya Bapa, di dalam Aku dan Aku di dalam Engkau, agar mereka juga di dalam Kita, supaya dunia percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku.)

      Pada waktu Yesus disalib, Allah Bapa meninggalkan Yesus, itu sebabnya Yesus berseru Eli Eli lamma sabakhtani.

      Jadi kesimpulannya : yg mati dikayu salib adalah : ANAK ALLAH DALAM KEADAANNYA SEBAGAI MANUSIA.
      (CMII) GBU.