Kesombongan Daud

  • Whatsapp
Raja Daud

Ayat Bacaan:  1 Tawarikh 21:1-17

“Pergilah, hitunglah orang Israel dari Bersyeba sampai Dan, dan bawalah hasilnya kepadaku, supaya aku tahu jumlah mereka.”  1 Tawarikh 21:2

Read More

Ada pepatah  “Tak ada gading yang tak retak”, artinya di dunia ini tidak ada yang sempurna. Tak terkecuali dengan Daud.  Sebagai manusia ia pun memiliki banyak kelemahan dan kekurangan, serta tidak luput dari kesalahan.  Salah satu kesalahan Daud adalah ketika ia menyuruh Yoab untuk menghitung jumlah tentara Israel setelah berhasil mengalahkan lawan-lawannya.

     Awalnya Yoab enggan untuk melakukannya, dengan berkata,  “Kiranya TUHAN menambahi rakyat-Nya seratus kali lipat dari pada yang ada sekarang. Ya tuanku raja, bukankah mereka sekalian, hamba-hamba tuanku? Mengapa tuanku menuntut hal ini? Mengapa orang Israel harus menanggung kesalahan oleh karena hal itu?”  (1 Tawarikh 21:3).  Namun akhirnya Yoab dengan terpaksa melakukan apa yang diperintahkan oleh Daud.  Ini adalah wujud ketaatannya terhadap raja, walaupun ia tahu bahwa tindakan melakukan sensus ini adalah jahat di mata Tuhan. Mengapa tindakan Daud ini dianggap jahat di mata Tuhan? Kalau sekedar menghitung saja bukanlah kejahatan, tapi Tuhan melihat apa yang sesungguhnya ada di hati Daud,  “…sebab TUHAN menyelidiki segala hati dan mengerti segala niat dan cita-cita.”  (1 Tawarikh 28:9).  Pada waktu itu kemenangan demi kemenangan telah diraih oleh bangsa Israel dan musuh terakhir yang dikalahkannya adalah bangsa Filistin  (baca  2 Samuel 21:15-22).  Atas keberhasilannya itu Daud pun tak lupa untuk bersyukur kepada Tuhan  (baca  2 Samuel 22:1-51).  Namun rasa syukurnya berubah menjadi sebuah kesombongan. Ia mulai merasa bahwa kemenangan-kemenangan yang diraihnya selama ini adalah karena kekuatan tentaranya, yang ada di bawah kepemimpinannya.  Artinya Daud merasa punya andil besar dalam hal ini.

     Kemenangan demi kemenangan sedikit banyak telah membuat Daud terlena dan merasa di atas angin.  Celah inilah yang dimanfaatkan oleh Iblis untuk membujuk Daud supaya ia menghitung jumlah pasukan Israel.  Kesombongan yang tersirat itulah yang dilihat Tuhan sebagai sebuah kejahatan; dan akibat kesalahan Daud mengadakan sensus inilah akhirnya tulah dijatuhkan atas segenap orang Israel.

Manusia yang sombong yang angkuh akan direndahkan dan ditundukkanNya  (baca:  Yesaya 2:11).

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2 comments

  1. syloom slmt mlm boleh info lebih lanjutkan tentang lagu Rohani dan Firman Tuhan.