Intim Dengan Allah

  • Whatsapp
Savior in crown of thrones hugging desperate male, religious peace, forgiveness

Ayat Bacaan : 1 Yohanes 4:7-21

“Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allah yang telah mengasihi kita dan yang telah mengutus Anak-Nya sebagai pendamaian bagi dosa-dosa kita.”  1 Yohanes 4:10

Read More

Mungkin saat ini Saudara merasa sendiri karena tidak ada orang lain yang mempedulikan dan memperhatikan.  Saat berada di situasi sulit justru teman-teman dekat mundur teratur dan beranjak menjauh.  Hari-hari Saudara pun terasa hampa dan sepi.  Jangan terus larut dalam kepedihan dan merasa sendiri.  Tidak!  Kita tidak pernah sendiri, ada Yesus yang akan selalu menyertai, menemani dan memeluk kita.  “Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau.”  (Ibrani 13:5b).

     Mari kita flashback sejenak.  Di awal penciptaan manusia kita melihat suatu hubungan yang sangat karib terjalin antara Allah dengan manusia di taman Eden.  Adam dan Hawa menikmati persahabatan begitu mesra dengan Allah.  Tidak ada ritual agama, tidak ada upacara, yang ada hanyalah hubungan kasih yang begitu intim antara Allah dengan manusia yang diciptakan-Nya.  Tidak ada jarak antara Allah dan manusia!  Tetapi setelah manusia jatuh dalam dosa, hubungan yang karib itu lenyap dan terputus.  “…yang merupakan pemisah antara kamu dan Allahmu ialah segala kejahatanmu, dan yang membuat Dia menyembunyikan diri terhadap kamu, sehingga Ia tidak mendengar, ialah segala dosamu.”  (Yesaya 59:2).  Namun Yesus mengubah segala sesuatunya ketika Dia membayar dosa-dosa kita di Kalvari.  “…tabir Bait Suci terbelah dua dari atas sampai ke bawah dan terjadilah gempa bumi, dan bukit-bukit batu terbelah,”  (Matius 27:51).

     Tabir Bait Suci yang melambangkan pemisahan dari Allah telah robek dari atas ke bawah, artinya jalan masuk kepada Allah kembali tersedia.  Kini setiap orang percaya bisa mendekati Allah dengan penuh keberanian.  “Di dalam Dia kita beroleh keberanian dan jalan masuk kepada Allah dengan penuh kepercayaan oleh iman kita kepada-Nya.”  (Efesus 3:12).  Persahabatan dengan Allah dimungkinkan hanya karena kasih karunia yang dinyatakan melalui Yesus Kristus.  “Dan semuanya ini dari Allah, yang dengan perantaraan Kristus telah mendamaikan kita dengan diri-Nya…”  (2 Korintus 5:18).

Inisiatif pemulihan hubungan itu datangnya dari Allah sendiri melalui pengorbanan Yesus, yang oleh-Nya kita beroleh persekutuan karib seperti sediakala.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *