Menemukan Kedamaian Tuhan Yang Sempurna

  • Whatsapp

Ayat Bacaan: Yesaya 26:3-4

Yang hatinya teguh Kaujagai dengan damai sejahtera, sebab kepada-Mulah ia percaya. Percayalah kepada TUHAN selama-lamanya, sebab TUHAN ALLAH adalah gunung batu yang kekal.

Read More

Renungan :

Ketika kita melihat tiga tahun terakhir ini tentu membawa kita semua kepada kecemasan.

-Kita menjadi selalu waspada dengan pandemi COVID dan semua variannya.
-Kita juga didengarkan desas-desus perang antar negara adidaya
-Kita juga mengalami perubahan cuaca yang membuat dunia kita kembali mengalami masa kekeringan yang luar biasa, yang dipicu bersama dengan dua sebelumnya, yaitu pandemi dan perang, kelaparan di seluruh dunia, diikuti oleh inflasi yang tidak terkendali.
-Dan ini telah menambah frustrasi orang-orang di mana kita sekarang melihat peningkatan kekerasan di seluruh dunia.

Maka jika kita lihat dunia saat ini menghasilkan ketakutan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam populasi kita, kecemasan yang tak terkendali, dan hanya perasaan keseluruhan yang bermasalah. Di satu sisi kita dapat menyamakannya dengan lembah yang dibicarakan dalam Alkitab, Lembah Baca, atau Lembah Air Mata.

“Berbahagialah orang-orang yang diam di rumah-Mu, yang terus-menerus memuji-muji Engkau. Sela 6, Berbahagialah manusia yang kekuatannya di dalam Engkau, yang berhasrat mengadakan ziarah! 7, Apabila melintasi lembah Baka, mereka membuatnya menjadi tempat yang bermata air; bahkan hujan pada awal musim menyelubunginya dengan berkat. 8, Mereka berjalan makin lama makin kuat, hendak menghadap Allah di Sion.” (Mazmur 84:5-8 TB)

Ini hanya bisa terjadi ketika kepercayaan kita ada pada Tuhan, dan bukan pada apa pun atau siapa pun.

Anda lihat, ketika kita melewati masa-masa ini dalam hidup kita, kita membutuhkan perlindungan dari badai kehidupan, dan Tuhan adalah perlindungan itu saat Dia menenangkan jiwa kita di tengah-tengah kesusahan kita. Dan kita melihat bagaimana ini terjadi dalam ayat yang akan kita lihat hari ini.

1. Kedamaian Sempurna

Perhatikan itu bukan hanya kedamaian, tetapi kedamaian yang sempurna. “Kamu akan menjaga dia dalam kedamaian yang sempurna.”

Ketika kita berbicara tentang perdamaian, kita umumnya menganggapnya sebagai keadaan euforia sementara, yaitu kebalikan dari agitasi, kegelisahan, kebingungan, atau bahkan alarm. Ini adalah jenis kedamaian yang ingin diberikan oleh dunia, dan karenanya dewa dunia ini, Setan, tetapi ini bukanlah kedamaian yang Tuhan ingin berikan kepada kita.

Tuhan ingin kita memiliki, tidak hanya damai dengan orang lain, tetapi yang lebih penting, damai dengan-Nya.

Oswald Sanders, seorang pemimpin Kristen selama hampir 70 tahun, dan merupakan direktur umum Misi Pedalaman China selama 15 tahun dan seorang penulis Kristen yang produktif dengan lebih dari 75 buku, berkata, “Perdamaian bukanlah ketiadaan masalah, tetapi kehadiran Tuhan. ”

Dengan kata lain, kedamaian sejati, kedamaian yang akan bertahan hingga kekekalan hanya dapat ditemukan di dalam Tuhan Allah yang abadi, karena dunia, dan dewa dunia ini, pada akhirnya akan terbakar.

Kedamaian adalah salah satu hal yang dikenal Tuhan. Dalam suratnya kepada gereja di Roma dan di Korintus, Rasul Paulus mengakhiri dengan mengatakan, “Allah damai sejahtera menyertai kamu semua.” (Roma 15:33;2 Korintus 13:11)

Tetapi Tuhan tidak hanya dikenal karena kedamaian, itu adalah salah satu nama-Nya, dan dengan demikian menunjukkan karakter-Nya.

Selama masa hakim-hakim, orang-orang Midian menindas orang-orang Yahudi, dan oleh karena itu, Malaikat Tuhan, yang merupakan nama lain untuk Yesus seperti yang ditemukan dalam Perjanjian Lama, yang dikenal sebagai Teofani, yaitu, manifestasi Tuhan yang terlihat, datang ke Gideon dan memanggilnya untuk memimpin Israel melawan orang Midian.

Ketika Gideon menyadari bahwa malaikat ini tidak lain adalah Tuhan, dia takut dan berkata, “Aduh, ya Tuhan! Untuk saat ini saya telah melihat malaikat Tuhan muka dengan muka.” Dan Tuhan menjawab, “Damai bagimu, jangan takut; kamu tidak akan mati.”

”Kemudian Gideon membangun sebuah mezbah di sana untuk Tuhan dan menamakannya Tuhan Damai [Yehuwa Shalom].” (Hakim 6:24NKJV)

Kita melihat ini dengan indah dalam gambar Mesias yang akan datang, dan salah satu gelar, atau namanya, dalam apa yang dikatakan nabi Yesaya.

Karena bagi kita seorang Anak telah lahir, bagi kita seorang Putra telah diberikan; dan pemerintah akan berada di atas bahu-Nya. Dan nama-Nya akan disebut Ajaib, Penasihat, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai.” (Yesaya 9:6NKJV)

Jadi, apa yang dikatakan ini kepada kita, dan apa yang Yesus sendiri tegaskan adalah bahwa hanya di dalam Dia kita memiliki kedamaian yang sempurna, yaitu, Dia adalah pembawa damai yang sejati dan sempurna.

“Damai Kutinggalkan bersamamu, Damai sejahtera-Ku kuberikan kepadamu; tidak seperti yang diberikan dunia, yang saya berikan kepada Anda. Janganlah gelisah hatimu, jangan pula takut.” (Yohanes 14:27NKJV)

Seperti yang telah saya sebutkan, kedamaian yang diberikan dunia ini bersifat sementara, yaitu berumur pendek. Anda tahu, kedamaian yang ditawarkan dunia kepada kita adalah penghentian pertempuran, tetapi ini selalu berumur pendek, mungkin sehari, mungkin seminggu, mungkin setahun atau lebih, atau mungkin beberapa generasi, tetapi perang dan kekerasan selalu kembali .

Oleh karena itu, perdamaian yang kita bicarakan bukanlah tidak adanya perang, masalah, atau perselisihan. Tapi bersama Tuhan kita bisa mengetahui kedamaian bahkan dalam kekacauan.

Tetapi sekali lagi, harap dicatat bahwa bukan hanya kedamaian yang Tuhan ingin berikan kepada kita, tetapi kedamaian yang sempurna.

Dalam teks Ibrani itu secara harfiah berbunyi, “Engkau akan menjaga dia dalam damai, damai.” Ini adalah Hebraisme yang mengekspresikan kedamaian yang tegas; kedamaian sejati dan sejati; kedamaian ganda, kedamaian yang sangat dalam dan luas. Ini adalah damai di atas damai. Ini seperti ombak lautan yang terus mengikuti satu demi satu.

Kata Perjanjian Lama untuk damai adalah kata, “shalom.” Arti umumnya adalah “keutuhan” atau “kesejahteraan”. Itu adalah salam umum dan perpisahan, dan itu dimaksudkan untuk menjadi berkah kesehatan, keamanan, ketenangan, dan untuk kesejahteraan keseluruhan orang tersebut.

Kata Yunani “eiréné” (i-ray’-nay), memiliki arti dasar yang sama dalam Perjanjian Baru sebagai padanan Ibraninya yang mengungkapkan gagasan kesejahteraan, pemulihan, rekonsiliasi dengan Allah, dan keselamatan.

Dan satu poin terakhir, ketika saya memikirkan gambar itu dan kemudian apa yang dikatakan bahwa Tuhan akan menjaga kita dalam kedamaian yang sempurna, apa yang saya lihat adalah bahwa Tuhan tidak hanya akan menjaga kita dalam kedamaian, tetapi juga akan menjaga kedamaian di dalam kita.

Nah, jika kedamaian yang sempurna seperti itu diinginkan, ada dua persyaratan dasar yang dikemukakan oleh Yesaya. Yang pertama adalah memiliki pikiran kita tinggal dan beristirahat di dalam Kristus.

2.Pikiran Tetap pada Tuhan

“Yang pikirannya tetap pada-Mu.”

Agar pikiran kita benar-benar tetap pada Kristus, kita harus menanggalkan, kata Paulus, perilaku kita yang dulu, dan diperbarui dalam roh pikiran kita (Efesus 4:23)

Dengan kata lain, jika kita memandang Tuhan hari ini sebagai orang percaya seperti kita memandang Dia sebelum pertobatan kita, maka kita akan memiliki gambaran yang sepenuhnya salah tentang Dia, dan kita tidak akan pernah merasa damai. Karena jika ini masalahnya, Tuhan akan menjadi Tuhan teror dan tujuan kita adalah melarikan diri dari-Nya, menjauh sejauh mungkin dari-Nya secara manusiawi.

Tetapi jika kita menganggap Dia sebagai Tuhan damai sejahtera, dan pemberi damai sejahtera yang sempurna, kita akan meninggalkan semuanya dan datang dengan sukarela ke mezbah-Nya. Dan kemudian kita tidak hanya akan dapat mempertahankan pikiran kita, tetapi juga untuk mempertahankan jiwa kita pada-Nya.

Kita akan dengan rela menyerahkan jalan kita kepada-Nya, menyerahkan semua perhatian kita kepada-Nya, dan menempatkan Dia terus-menerus di hadapan kita saat kita menerima firman-Nya dengan sukacita dan kesiapan, mengharapkan pemenuhannya.

Saat itulah dan hanya pada saat itulah kita dapat berharap pada kebaikan dan kebaikan-Nya, saat kita mencari Dia untuk menambatkan jiwa kita dalam belas kasihan dan kasih karunia-Nya.

Oleh karena itu, agar pikiran kita tetap pada Tuhan berarti kita tidak hanya mencari kedamaian pikiran tetapi juga agar Tuhan memberi kita pikiran kedamaian. Dan apa yang dibicarakan oleh perikop kita adalah bahwa untuk memiliki kedamaian yang sempurna itu adalah memiliki pikiran yang teguh dan berpegang pada Tuhan, yang adalah kedamaian kita. Kedamaian datang ketika pikiran kita tertuju pada Tuhan. Saat itulah Yesus Kristus mengatur pikiran kita.

“Menyingkirkan argumen dan setiap hal yang tinggi yang meninggikan dirinya sendiri melawan pengetahuan tentang Tuhan (yang mengambil kedamaian kita), membawa setiap pikiran ke dalam tawanan kepada ketaatan Kristus.” (2 Korintus 10:5NKJV)

Sekarang, kata untuk “pikiran” menunjukkan segala sesuatu yang dibentuk oleh pikiran, yaitu pikiran dan imajinasinya. Ini mencakup seluruh diri kita, dimulai dengan kehidupan pikiran kita. Oleh karena itu, untuk memiliki kedamaian yang sempurna itu, kita harus menghubungkan segala sesuatu tentang diri kita dan apa yang kita lakukan dengan Tuhan.

Kata “tetap” berarti diam. Saat pikiran kita bersandar pada kehendak Tuhan yang diwahyukan, di dalamnya ada gagasan untuk berhenti total. Jadi, ketika pikiran kita tertuju pada Tuhan, kita berhenti sepenuhnya pada Tuhan, karena tidak ada pengejaran lain yang lebih tinggi dan lebih berarti.

Oleh karena itu, memiliki kedamaian yang sempurna adalah memiliki pikiran yang sepenuhnya percaya kepada Tuhan dan karena itu tidak akan terpengaruh oleh penganiayaan, kemiskinan, penyakit, kekurangan, atau kematian.

Ketika Yesaya menulis ini, penduduk Yudea ditawan di Babel. Mereka menjadi sasaran celaan, dilucuti dari properti dan kehormatan mereka, dan dikurangi dari pria dan wanita bebas menjadi tawanan perang dan budak.

Namun, kepercayaan mereka kepada Tuhan tetap ada, karena pikiran mereka tetap pada Dia. Mereka masih percaya kepada Tuhan dan percaya pada janji-Nya bahwa Dia akan membebaskan mereka. Oleh karena itu, pikiran mereka dijaga dalam kedamaian yang sempurna dengan Tuhan.

3. Percaya pada Tuhan

“Karena dia percaya pada-Mu. Percaya pada Tuhan selamanya.”

“Kepercayaan” berarti memiliki keyakinan, menempatkan ketergantungan pada, secara wajar mengharapkan, mempercayai, dan mempercayakan, yaitu, memiliki keyakinan. Kita harus percaya kepada Allah dan kasih-Nya untuk menyediakan apa yang kita butuhkan—baik dalam kenyataan ini maupun yang akan datang. Alkitab memperingatkan kita untuk tidak menaruh kepercayaan pada uang, pekerjaan, harta benda, orang lain, atau bahkan pada diri kita sendiri.

Ini adalah melemparkan kepenuhan jiwa dan roh kita dengan semua beban yang membebani mereka, kepada Tuhan. Inilah saatnya kedamaian Tuhan yang sempurna muncul.

“Percayalah kepada Tuhan dengan segenap hatimu, dan jangan bersandar pada pengertianmu sendiri; dalam segala jalanmu, akuilah Dia, dan Dia akan mengarahkan jalanmu.” (Amsal 3:5-6NKJV)

Kepercayaan kita bukanlah pada apapun atau siapapun, tetapi pada Tuhan Allah saja. Segala sesuatu dan orang lain tidak cukup. Kita tidak bisa mempercayai kesehatan kita, karena itu bisa hilang besok. Kita tidak bisa mempercayai keluarga atau teman kita, karena mereka bisa mengkhianati dan memunggungi kita. Kita tidak dapat mempercayai kekayaan, karena seperti yang dikatakan Alkitab, mereka dapat menumbuhkan sayap dan terbang menjauh. Dan kita bahkan tidak dapat mempercayai kebenaran kita sendiri, karena seperti yang dikatakan Alkitab, tidak ada yang benar, tidak seorangpun.

*) Sumber: Finding Perfect God’s Peace

 

 

 

 

Related posts

Leave a Reply